Hendry Filcozwei Jan Raih Piagam Rekor ke-5 (Catatan Perjalanan)

**************************************************

Kamis (27/01) bertempat di ruang Asoka, Hotel Grasia Semarang berlangsung perayaan ulang tahun ke-15 Muri (Museum Rekor Indonesia). Perayaan ultah Muri yang bersamaan dengan ultah Dr. Jaya Suprana, direktur sekaligus pencetus Muri ini dibarengi dengan Pengujian Rekor dan Penyerahan Piagam Rekor Muri. Hendry Filcozwei Jan, wong Palembang yang kini menetap di Bandung, adalah salah satu rekoris yang diundang ke acara tersebut. Berikut catatan Hendry tentang acara ultah ke-15 Muri yang ditulis khusus buat pengunjung situs www.hfj-rekoris.blogspot.com


**************************************************


Suasana perayaan ultah Muri kali ini jauh lebih meriah daripada perayaan 2 tahun lalu di Hall Muri, Semarang di kawasan Srondol, lokasi pabrik Jamu Jago. Pada perayaan kali ini, selain rekoris (istilah untuk pemegang rekor) dan calon rekoris yang diundang lebih banyak, sponsor acaranya pun jauh lebih banyak. Dalam kesempatan itu tampak pula hadir beberapa public figure seperti: H. Sukawi Sutarip (mantan walikota Semarang yang juga berultah pada tanggal yang sama), Rudy Choirudin (presenter acara masak), Helmy Yahya (presenter kuis), dan Kak Seto Mulyadi (pemerhati anak).


Kamis, 27 Januari 2005 sekitar pukul 09.30 WIB acara baru dimulai (terlambat dari waktu yang direncanakan, yakni pukul 08.00 WIB). Setelah kata sambutan dari Paulus Pangka, SH, manajer Muri, acara pengujian rekor pun dimulai. Kehadiran penulis bersama Linda (istri), dan Dhika (anak) atas undangan Muri ini adalah untuk yang keempat kalinya. Pertama tahun 1998 di Semarang, kedua tahun 2000 di Istana Negara, ketiga tahun 2003 di Semarang, dan sekarang yang keempat tahun 2005 di Semarang.


Dalam lembaran data yang dibagikan kepada yang hadir (rekoris, calon rekoris, undangan, dan pers) ada 14 rekoris yang akan menerima piagam rekor dan 32 calon rekoris yang akan diuji. Sekedar catatan, setiap orang berhak mengajukan rekornya untuk dicatat di Muri. Ada pun kriteria untuk tercatat di Muri adalah paling/ ter (misalnya manusia paling berat, sepatu paling besar, buku paling kecil), pertama (wanita pertama yang menjadi wasit sepak bola, orang pertama yang membuat lukisan dari pelepah pisang), unik/ langka (satu keluarga yang tanggal & bulan lahirnya sama, pasangan kembar menikah dengan kembar). Ada satu lagi kriteria tak tertulis, yakni harus bersifat mendidik. Misalkan Anda ingin tercatat di Muri sebagai orang yang mampu melompati sekian puluh mobil dengan motor, penulis sarankan sebaiknya Anda memikirkan rekor lain saja. Kemungkinan besar rekor beresiko tinggi seperti ini tidak akan dicatat di Muri. Mengapa? Karena rekor sejenis ini dikhawatirkan akan memacu orang lain untuk meniru, dan tidak jarang akan menimbulkan kecelakaan fatal.


Piagam Rekor ke-5

Penulis hadir sebagai rekoris untuk menerima piagam rekor pembuat Puzzle Terkecil dan calon rekoris “Orang Pertama yang Membuat Buku Tanpa Judul.” Sebelumnya penulis telah menerima 4 piagam rekor Muri. Pertama, tercatat sebagai rekoris Pembuat Kartu Ulang Tahun Terkecil (lihat Buku Pintar Senior hal. 153), kedua: Menara Uang Tertinggi (Okt 1998), ketiga: Menara Uang Tertinggi (memecahkan rekor sendiri, Okt 2002), dan keempat: bersama istri (Linda) Membuat Undangan Pernikahan Berbentuk Unik (Kubus) dengan 6 Bahasa Berbeda di ke-6 Sisinya: Indonesia, Inggris, Tionghua, Perancis, Jerman, dan Pali (bahasa India kuno).


Banjir Sponsor

Biasanya acara yang digelar Muri, organisasi nonprofit ini berlangsung secara sederhana. Maklum saja dengan dana terbatas, biasanya acara digelar di Hall Muri. Harap maklum juga kalau semua akomodasi ditanggung sendiri oleh calon rekoris. Tapi pada ultah kali ini, peserta tidak hanya mendapat snack, tapi juga makan siang prasmanan. Boleh dibilang kali ini banjir sponsor, banjir hadiah. Bila sebelumnya rekoris hanya mendapat piagam rekor dan kenang-kenangan berupa produk jamu, kali ini ditambah sejumlah barang mulai gantungan kunci, jam dinding sampai kain batik dan olie dari perusahaan-perusahaan yang juga tercatat sebagai rekoris Muri. Acara perayaan ultah ke-15 Muri yang diliput media cetak dan elektronik ini berakhir sekitar pukul 15.00 WIB.


Anda Lebih?

Setelah pengujian rekor, dewan juri Muri yang terdiri dari Pak Ocke Rubino, Paulus Pangka, SH, dan Ibu Wida memberi waktu 1 bulan kepada masyarakat untuk mengajukan klaim. Bila Anda merasa lebih (lebih banyak, lebih dulu,…) bisa melayangkan surat ke Jl. Perintis Kemerdekaan 275, Srondol, Telp. (024) 7475 172 Fax (024) 7475 173 Semarang 50132. Simaklah data rekoris dan calon rekoris yang hadir di ultah ke-15 Muri berikut:


Rekoris: H. Santosa D. Hadikusumo (kolektor batik terlengkap: ± 10.000 macam), Rudy Choirudin Saleh (presenter acara masak terlama: 14 tahun), David Setiabudi, S.Sn, AmRO (pembuat game original Indonesia pertama), Kevin Soedyatmiko (siswa termuda pertama di Indonesia yang memperoleh predikat The Best of Use of The Sakamoto Method: 11 tahun), Qurrota Aini (menulis antalogi cerpen termuda: 8 tahun), Warronuddin (pendaki gunung (gunung Ciremai) tertua: 60 tahun), Aggi Tjetje (peraih gelar multidisiplin terbanyak: 8 gelar), Mohliansa (menyanyi dan melukis terlama: 15 jam nonstop), M. Natsir (pemrakarsa pembuatan mainan othok-othok terbesar: tinggi 5 meter, lebar 3 meter) dan (permainan othok-othok terbanyak 9.937 peserta), Cabang Paguyuban Pasundan Kab. Cianjur (pembuat alat musik kecapi terbesar: 21 m x 6 m x 1,5 m), Triwarsana, Metro TV, antv, Indosiar (Kuis dan Game Show Gladiator 1 Milyar: kuis dengan hadiah terbesar, Penghuni Terakhir: Reality Show dengan hadiah terbesar: 1 Milyar, Kuis Siapa Berani: Kuis yang disiarkan secara langsung dengan peserta terbesar), RSU Tidar, Magelang (pagelaran seni di dalam lokasi rumah sakit), Hendry Filcozwei Jan (pembuat puzzle terkecil), Parni Adi Pranoto (pengumpul struk rekening listrik terbanyak: 355 lembar sejak Juni 1974-sekarang).


Calon rekoris:

Atjep Amri Wahyudi (pendonor darah terbanyak di tempat berbeda: 92 kali donor di 10 kota berbeda), Adib SN, S.Ag. (koleksi kearsipan pribadi terbanyak: 11 macam), Dewan Suwandi (kolektor uang kertas dengan nomor seri sama/ kembar terbanyak), Hokyanto (kolektor brosur terbanyak: ± 4.000 macam, Ie Tjok An (mengunjungi vihara/ kelenteng terbanyak: 200 vihara dalam waktu 3 tahun), PT Megasurya Mas (pelopor sabun buah di Indonesia), Evi Budi Lestari dan Meifa Dela Banu Tri S. (pelipat tubuh berpasangan dengan variasi terbanyak: 36 macam), Kasyfi Kalyasyena {usia termuda (3 tahun) mampu menyanyi lagu terbanyak: 57 lagu}, Abdul Aziz (kayang dengan dibebani 100 kg), Nova Haryanti (kayang tanpa tumpuan tangan bolak-balik terbanyak 100 kali), Dra. Hj. Darosy Endah Hyoscyamina dan Ilham bersaudara (keluarga berprestasi dalam bidang baca puisi: ibu beserta 4 putra-putrinya), Disni Donovan (sendi tangan berputar 360ยบ, Unggul Panggayuh (pembuat origami terkecil berbentuk burung: 2,5-3 mm), Ir. Teguh Joko Dwiyono (pelopor seni lukis dengan bahan kulit telur), Moselis Arief (lukisan wajah Soekarno terkecil: 3x3 mm), Iwan Ridwan (lukisan wajah Gus Dur terkecil: 2x3 mm), Apotek K-24 (Apotek jaringan buka 24 jam nonstop), Hendi Sumantono (menirukan lagu atau improvisasi melodi dalam interlude lagu dengan suara saxophone, oboe, dan trombone), Bambang Haryanto (pencetus episthoholik Indonesia: komunitas jaringan para penulis surat pembaca), Smile Kids Band {group band anak-anak wanita (usia di bawah 15 tahun) pertama di Indonesia}, Ang Indra Kusuma (narapidana pertama yang menulis lagu, mengaransir lagu, music player, programmer, vokalis, recorder, dan mixing), Jessica Aprilia (peraih penghargaan terbanyak di bidang melukis: usia 10 tahun menang lomba 273 kali), G.Dewi Tarot (kolektor kartu Tarot terbanyak: 28 set), Mayor Haristanto (tim sukses artis SMS terbanyak: 5 artis), R.Bambang Soebagio (ketua RT terlama: 38 tahun), Djawandi (menempuh perjalanan dinas swasta terjauh: 325 km setiap hari kerja), Hendry Filcozwei Jan (orang pertama yang menulis Buku Tanpa Judul), KH. Hanif Adzhar (menulis puisi terbanyak dalam waktu tercepat: 100 judul puisi dalam waktu 15 hari), Christine & Ira (membuat origami terbanyak: ± 8.000 macam), drg. St. K. Budiono Halim bersama istri, drg. C. Budi Yennie Wresoatmodjo (kolektor sikat gigi terbanyak: 774 buah), dan terakhir drg. C. Budi Yennie Wresoatmodjo (kolektor pin terbanyak: 405 buah).


Bila apa yang Anda miliki lebih daripada data tadi, silakan kirim data ke Muri. Atau Anda punya kemampuan unik yang tak bisa dilakukan orang lain, koleksi barang yang sangat banyak, atau apa saja yang tidak biasa, silakan kirim data beserta foto atau foto copy berkas pendukung. Siapa tahu nama Anda layak tercatat di Muri. Semoga saja dengan membaca tulisan ini, banyak pengunjung situs yang terinspirasi untuk menjadi rekoris. (zwei)

0 Responses

Posting Komentar

abcs