Apa Alasan Ibu Risma Akan Mundur dari Jabatan Wali Kota Surabaya???

Isu Risma Mundur: 
Risma Tidak Tersinggung Disebut Wali Kota Cengeng


Solopos.com, JAKARTA — Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini yang akrab disapa Risma mengaku tidak tersinggung jika ada pihak yang menyebutnya sebagai wali kota cengeng.

Risma belakangan ini memang jadi sasaran awak media massa untuk diekspose. Celakanya, ekspose tersebut justru dilakukan saat Risma tengah diterpa musibah menyusul pengunduran diri wakilnya yang ikut Pilkada Jatim dan berbuntut dengan pemilihan wakil wali kota baru yang ternyata pernah mencoba merongrongnya saat awal kepemimpinannya sebagai wali kota.

Maka, tatkala kini Risma kerap muncul di media massa, saat itu dia kerap terlihat mudah meneteskan air mata. “Tidak apa-apa saya dibilang cengeng, saya tidak mengurusi soal itu,” kata Risma ketika dijumpai wartawan seusai mengadakan pertemuan dengan Wakil Ketua DPR Priyo Budi Santoso di Gedung DPR, Jakarta, Kamis (20/2/2014).

Bagi Risma, terdapat persoalan yang jauh lebih penting daripada hanya memikirkan atau mengurusi opini orang lain tentang dirinya. “Terserah orang mau omong apa, yang penting saya hanya ingin mengurusi warga Surabaya,” tegasnya.

Risma, Kamis ini mengadakan pertemuan dengan Wakil Ketua DPR Priyo Budi Santoso untuk menyampaikan pandangan terkait kegamangannya terkait pengangkatan Wakil Walikota Surabaya Wisnu Sakti Buana. Wisnu Sakti Buana adalah wakil wali kota baru Surabaya. Sebelumnya, politikus PDI Perjuangan adalah wakil ketua DPRD Surabaya yang terlibat upaya pendongkelan Risma, akhir tahun 2010.

Pelbagai media massa mencatat jelas upaya pemakzulan Risma oleh Wisnu yang kini adalah wakil wali kota itu. Bahkan ensiklopedia online Wikipedia mencatat jelas anggapan Mendagri Gamawan Fauzi bahwa alasan pemakzulan Risma adalah hal yang mengada-ngada. Bahkan disebutkan kabar yang menyebutkan bahwa perubahan sikap para politikus PDIP yang semula mengusung pencalonan Risma sebagai wali kota dan kemudian mencoba melengserkannya itu disebabkan banyaknya kalangan DPRD Kota Surabaya yang tidak senang dengan sepak terjang politik Risma.

Risma terkenal tidak kenal kompromi saat maju berjuang membangun Kota Surabaya. Ia bahkan menolak keras pembangunan tol tengah Kota Surabaya yang dinilai tidak akan bermanfaat untuk mengurai kemacetan dan lebih memilih meneruskan proyek frontage road dan MERR-IIC (Middle East Ring Road) yang akan menghubungkan area industri Rungkut hingga ke Jembatan Suramadu via area timur Surabaya yang juga akan bermanfaat untuk pemerataan pembangunan kota.

Tetapi, bukan karena Wisnu adalah pendongkelnya pada tahun 2010 silam, kini Risma mempersoalkan naiknya politikus PDIP menjadi wakil wali kota. Risma merasa ada yang janggal dengan prosedur pengangkatan Wisnu. Menurut dia, ada prosedur yang dilanggar dalam pengangkatan Wisnu sebagai wakilnya.

Perbedaan pendapat itu bahkan membuat Risma berniat mengundurkan diri dari jabatan wali kota Surabaya karena emoh turut bertanggung jawab atas perbuatan yang tak turut dilakukannya. Namun, upaya dukungan agar Risma membatalkan niat mundurnya itu terus bermunculan dari berbagai kalangan, termasuk dari Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Sumber: Solopos


Catatan:
Penulis bukan warga Surabaya, tapi melihat kerja Ibu Risma, penulis salut. Ibu Risma adalah satu dari sedikit pemimpin di negeri ini yang mengabdi demi kepentingan rakyat, bukan hanya pintar ngomong dan bekerja untuk kepentingan pribadi, kelompok, dan partai. 

Lihatlah bedanya, jika pemimpin lain disuruh mundur pun tetap bertahan (mempertahankan jabatannya dengan berbagai cara), pemimpin yang dicintai rakyat seperti Ibu Risma yang hendak mundur karena masalah prinsip (tetap membela kepentingan rakyat), dibela rakyat (dengan gerakan #SaveRisma).

Apa pun pilihan Ibu Risma, penulis dukung. Apa yang kita lakukan di dunia ini, nanti akan diminta pertanggungjawabannya. Memang berat meninggalkan rakyat yang begitu mendambakan pemimpin yang prorakyat, tapi jika masalahnya sangat prinsip, apa boleh buat. Apa pun yang dipilih, semoga itulah yang terbaik. 


Baca juga (klik saja): Sebab Kami Menyayangi Ibu Tri Rismaharini 
0 Responses

Poskan Komentar

abcs